Ayo, Mengkaji Quran dan Hadist, Tinggalkan Ro’yi

Ayo, Mengkaji Quran dan HadistAl-Quran dan Al-Hadist merupakan dasar dan pedoman agama Islam yang diakui oleh masyarakat Muslim seluruh dunia. Orang Islam yang mengkaji dan mengamalkan kandungan al-Quran dan al-Hadist dijamin pasti benar dan pasti masuk surga.

Sebaliknya orang yang tidak mengkaji al-Quran dan al-Hadist dan amalannya tidak sesuai dengan tuntunan Allah dan Rasulullah dalam Al-Quran dan Al-Hadist maka ia SESAT, amalannya ditolak dan pasti masuk NERAKA. Sesuai dengan Firman Allah dan Sabda Nabi s.a.w.:

وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلَا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ (153)
“Dan inilah (Quran) jalan-Ku yang lurus maka ikutilah dan janganlah engkau mengikuti sembarang jalan, akibatnya jalan-jalan itu akan pecah bersama kalian jauh dari jalan Allah, demikian wasiat Allah pada kalian agar kalian menjadi orang-orang yang bertaqwa”.

[Surah Al-An’am(6) ayat 153]

 

…وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانْتَهُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ (7)
“… Dan apa-apa yang Rasul berikan kepada kalian terimalah dan apa-apa yang Rasul larang maka jauhilah dan takutlah kalian pada Allah, sesungguhnya Allah berat siksanya”.
[Surah Al-Hasr(59) ayat 7]

 

18 – (1718) وحَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ، وَعَبْدُ بْنُ حُمَيْدٍ، جَمِيعًا عَنْ أَبِي عَامِرٍ، قَالَ عَبْدٌ: حَدَّثَنَا عَبْدُ الْمَلِكِ بْنُ عَمْرٍو، حَدَّثَنَا عَبْدُ اللهِ بْنُ جَعْفَرٍ الزُّهْرِيُّ، عَنْ سَعْدِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ، قَالَ: سَأَلْتُ الْقَاسِمَ بْنَ مُحَمَّدٍ، عَنْ رَجُلٍ لَهُ ثَلَاثَةُ مَسَاكِنَ، فَأَوْصَى بِثُلُثِ كُلِّ مَسْكَنٍ مِنْهَا، قَالَ: يُجْمَعُ ذَلِكَ كُلُّهُ فِي مَسْكَنٍ وَاحِدٍ، ثُمَّ قَالَ: أَخْبَرَتْنِي عَائِشَةُ، أَنَّ رَسُولَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ»
… sesungguhnya Rasulalloh s.a.w. bersabda: “Barangsiapa beramal yang tidak ada atas amalan itu perkaraku maka amalan itu ditolak”.
[Hadist Shohih Muslim No. 18 – (1718) Kitabul Iman]

 

3338/678 – مَالِكٌ؛ أَنَّهُ بَلَغَهُ أَنَّ رَسُولَ اللهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: «تَرَكْتُ فِيكُمْ أَمْرَيْنِ لَنْ تَضِلُّوا مَا تَمَسَّكْتُمْ بِهِمَا: كِتَابَ اللهِ وَسُنَّةَ نَبِيِّهِ (1) » رواه موطأ الإمام مالك
… sesungguhnya Rasulallohi s.a.w. bersabda: “Telah saya tinggalkan kepada kalian dua perkara, kalian tidak akan tersesat selagi berpegang teguh dengan keduanya: Kitabillah dan Sunnah Nabi”.
[Hadist Imam Malik Al-Muatho’ No. 678/3338 Kitabul Qodar]

 

4607 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ حَنْبَلٍ، حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ مُسْلِمٍ، حَدَّثَنَا ثَوْرُ بْنُ يَزِيدَ، قَالَ: حَدَّثَنِي خَالِدُ بْنُ مَعْدَانَ، قَالَ: حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ عَمْرٍو السُّلَمِيُّ، وَحُجْرُ بْنُ حُجْرٍ، قَالَا: أَتَيْنَا الْعِرْبَاضَ بْنَ سَارِيَةَ، وَهُوَ مِمَّنْ نَزَلَ فِيهِ {وَلَا عَلَى الَّذِينَ [ص:201] إِذَا مَا أَتَوْكَ لِتَحْمِلَهُمْ قُلْتَ لَا أَجِدُ مَا أَحْمِلُكُمْ عَلَيْهِ} [التوبة: 92] فَسَلَّمْنَا، وَقُلْنَا: أَتَيْنَاكَ زَائِرِينَ وَعَائِدِينَ وَمُقْتَبِسِينَ، فَقَالَ الْعِرْبَاضُ: صَلَّى بِنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ذَاتَ يَوْمٍ، ثُمَّ أَقْبَلَ عَلَيْنَا فَوَعَظَنَا مَوْعِظَةً بَلِيغَةً ذَرَفَتْ مِنْهَا الْعُيُونُ وَوَجِلَتْ مِنْهَا الْقُلُوبُ، فَقَالَ قَائِلٌ: يَا رَسُولَ اللَّهِ كَأَنَّ هَذِهِ مَوْعِظَةُ مُوَدِّعٍ، فَمَاذَا تَعْهَدُ إِلَيْنَا؟ فَقَالَ «أُوصِيكُمْ بِتَقْوَى اللَّهِ وَالسَّمْعِ وَالطَّاعَةِ، وَإِنْ عَبْدًا حَبَشِيًّا، فَإِنَّهُ مَنْ يَعِشْ مِنْكُمْ بَعْدِي فَسَيَرَى اخْتِلَافًا كَثِيرًا، فَعَلَيْكُمْ بِسُنَّتِي وَسُنَّةِ الْخُلَفَاءِ الْمَهْدِيِّينَ الرَّاشِدِينَ، تَمَسَّكُوا بِهَا وَعَضُّوا عَلَيْهَا بِالنَّوَاجِذِ، وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الْأُمُورِ، فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ، وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ»
__________
[حكم الألباني] : صحيح
… maka Rasulullah s.a.w. bersabda: “Aku wasiat pada kamu sekalian agar bertaqwa kepada Allah dan mendengarkan dan taat, sekalipun pada budak Habsy (yang menjadi Imam), maka barang siapa diantara kalian hidup setelah aku akan menjumpai banyak perselisihan, maka tetapilah sunnahku, dan sunnah para Khalifah yang mendapat petunjuk dan benar, berp[egangteguhlah dengan nya (sunnah itu) dan gigitlah dengan gigi geraham, jauihilah perkara-perkara (agam) yang baru, maka sesungguhnya perkara baru itu bid’ah dan setiap bid’ah adalah sesat”.
[Hadist Abu Dawud No.4607 Kitabu Sunah]

 
Secara keseluruhan mengkaji Quran dan Hadist mempunyai manfaat:

  1. Menjaga kemurnian agama Islam, menghindari ro’yu, angan-angan, pendapat atau liberalisasi dalam pemahaman dan pengamalan ajaran Islam.
  2. 3652 – حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ يَحْيَى، حَدَّثَنَا يَعْقُوبُ بْنُ إِسْحَاقَ الْمُقْرِئُ الْحَضْرَمِيُّ، حَدَّثَنَا سُهَيْلُ بْنُ مِهْرَانَ، أَخِي حَزْمٍ الْقُطَعِيُّ، حَدَّثَنَا أَبُو عِمْرَانَ، عَنْ جُنْدُبٍ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ” مَنْ قَالَ: فِي كِتَابِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ بِرَأْيِهِ فَأَصَابَ، فَقَدْ أَخْطَأَ “
    … Rasulullah s.a.w. bersabda: “Barang siapa mengatakan dalam Kitabillah dengan pendapatnya (royinya) maka benar, maka sungguh-sungguh ia telah salah”.
    [Hadist Sunan Abi Dawud No. 3652 Kitabul Ilmi]

     

    5856 – حَدَّثَنَا الْهُذَيْلُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الْحِمَّانِيُّ، حَدَّثَنَا عُثْمَانُ بْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ الزُّهْرِيُّ، عَنِ الزُّهْرِيِّ، عَنْ سَعِيدِ بْنِ الْمُسَيِّبِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «تَعْمَلُ هَذِهِ الْأُمَّةُ بُرْهَةً بِكِتَابِ اللَّهِ، ثُمَّ تَعْمَلُ بُرْهَةً بِسُنَّةِ رَسُولِ اللَّهِ، ثُمَّ تَعْمَلُ بِالرَّأْيِ، فَإِذَا عَمِلُوا بِالرَّأْيِ فَقَدْ ضَلُّوا وَأَضَلُّوا» مسند أبي يعلى
    … Rasulullah s.a.w. bersabda: “Umat ini akan mengamalkan Kitabillah, kemudian akan mengamalkan sunnah Rasulillah kemudian akan mengamal dengan royi mereka ketika mereka beramal dengan royi maka sungguh-sungguh sesat dan menyesatkan”.
    [Hadist Musnad Abi Ya’li No. 5856]
  3. Menjamin sahnya pengamalan ibadah yang dikerjakan, sebab suatu amalan ibadah yang tidak didasari pengetahuan ilmu/ dalilnya tidak diterima Allah.
  4. وَلاَ تَقْفُ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُولـئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْؤُولاً* ٣٦
    “Dan janganlah kamu sekalian mengerjakan suatu amalan apapun yang belum engkau miliki ilmunya,…”
    [Al Quran surat Al Isro’ ayat 36]
  5. Menguasai ilmu Quran Hadist merupakan syarat mutlak hidupnya agama Islam dan tegaknya keimanan seorang Muslim.
  6. الْعِلْمُ حَيَاةُ الْإِسْلَامِ وَعِمَادُ الإْيْمَانِ…الحدث * رواه أبو الشيخ عن ابن عباس
    “Ilmu adalah hidupnya Islam dan tegaknya keimanan”
    [Hadist riwayat Abu Syaikh dari Ibnu Abas]
  7. Dengan mengetahui dasar dalil dalam Quran & Hadist para jamaah akan memahami hak dan kewajiban masing-masing sebagai orang Islam, sehingga jamaah mudah dinasehati, diarahkan dan diajak untuk beribadah dan beramal sholeh.
  8. يَرْفَعِ اللهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ وَاللهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ* ١١
    “Allah mengangkat orang-orang beriman dan orang-orang yang diberi ilmu derajatnya,…”
    [Surat Al Mujadalah ayat 11]
  9. Dengan menguasai ilmu Quran & Hadist masing-masing jamaah dalam beribadah tidak ikut-ikutan, tidak terpaku pada figur ulama’, kyai atau pimpinannya.
  10. Mengaji Quran Hadist memang merupakan kewajiban pokok dalam Islam.
  11. 224 – حَدَّثَنَا هِشَامُ بْنُ عَمَّارٍ قَالَ: حَدَّثَنَا حَفْصُ بْنُ سُلَيْمَانَ قَالَ: حَدَّثَنَا كَثِيرُ بْنُ شِنْظِيرٍ، عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ سِيرِينَ، عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «طَلَبُ الْعِلْمِ فَرِيضَةٌ عَلَى كُلِّ مُسْلِمٍ، وَوَاضِعُ الْعِلْمِ عِنْدَ غَيْرِ أَهْلِهِ كَمُقَلِّدِ الْخَنَازِيرِ الْجَوْهَرَ وَاللُّؤْلُؤَ وَالذَّهَبَ»
    __________
    [حكم الألباني] صحيح دون قوله وواضع العلم الخ فإنه ضعيف جدا
    رواه ابن ماجه عن أنس بن مالك
    … dari Anas bin malik menceritakan bahwa Rosulullah SAW bersabda, “Mencari ilmu itu wajib bagi setiap orang muslim…”
    [Hadis Ibni Majah No. 224 Muqodimah]

     

    2885 – حَدَّثَنَا أَحْمَدُ بْنُ عَمْروِ بْنِ السَّرْحِ، أَخْبَرَنَا ابْنُ وَهْبٍ، حَدَّثَنِي عَبْدُ الرَّحْمَنِ بْنُ زِيَادٍ، عَنْ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ رَافِعٍ التَّنُوخِيِّ، عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: ” الْعِلْمُ ثَلَاثَةٌ، وَمَا سِوَى ذَلِكَ فَهُوَ فَضْل: آيَةٌ مُحْكَمَةٌ، أَوْ سُنَّةٌ قَائِمَةٌ، أَوْ فَرِيضَةٌ عَادِلَةٌ “رواه أبوداود عن عبدالله بن عمرو بن العاص
    “Ilmu (yang wajib di cari) itu ada tiga, adapun selain dari tiga itu merupakan lebihan (tidak wajib dicari); ayat yang muhkam (Al Quran) Sunnah yang tegak (Al Hadist) atau ilmu faroid yang adil (ilmu pembagian waris)”.
    [Hadist riwayat Abu Dawud No. 2885 Kitabul Faroidh]
Iklan

131 responses to “Ayo, Mengkaji Quran dan Hadist, Tinggalkan Ro’yi

  1. muhammad ashari

    kajilah alqur’an dan alhadits dengan tafsir,mengetahui asbabul wurud asbabunuzul,……jangan di tafsirkan dengan logika kita tanpa panduan,…
    siapapun dia…dari ormas apapun dia,kalau mengikuti sunnah sang nabi….insyaallah akan menghormati siapapun dia….agama apapun dia…….lebih2 dengan sodara seiman!!!!!

  2. mari selalu dan selalu mengkaji alqur’an/al hadits,krn syariat ini sangat lengkap,ttg bagaimana berpolitik,berekonomi,berbudaya,bersosial,bernegara dan bermasyarakat sesuai syariat Islam.,pasti selamat sejahtera dunia akhirat

  3. eman.sulaeman41@ymail.com

    saudaraku sebangsa & setanah air , dulu sejak awal org mengenal LDII dgn berbagai stigma negatip nya & kini dengan segala kiprah nya , yg sdh banyak di rasakan oleh para pengelola negara / para pejabat,.,dan ini fakta sampai kapan pu pun warga LDII idk akn pernah berhenti berkiprah untuk INDONESIA tercinta ini … tp seiring dgn itu yg drengki / benci ( dgn dalih kajian islan ‘ bedah buku dll ) / bahkan sampai sekarang yg msh aktip mungkin merencanakn / diam 2 punya niat / maksud 2 tertentu kpd LDII yg GOOL setting nya LDII ” di bubarkan ” . ha..ha …354 x…. silahkan sajaaa toh apa yg anda perbuat pun besok akan ada balasan nya cepat atau lambat .. n kami warga LDII akan truuuuuuus menganji n mengaji every where .. n any time dengan tetaaap berpendoman Al Quran & Al Hadist … & Actual nya Warga LDII tetap enjoy aja tuuuuh .. tdk terpengaruh dgn stigma2 negatip . / propokatip diluar sana…? krn pada dasarnya masalah keyakinan itu adalah hak Azasi ,, apa lagi jelaaaaaas pendomannya … … Maaf yaa buaaaaanyak org 2 di luar LDII mengaku berpendoman Q n H tp nyatanya / faktanya … diaa tdk pernah mengaji ..yang dia kedepan kan hanyalah ” katanya n katanya … pesan saya tuk seluuuuuruh warga LDII tetaaaaap n teruuuuus mengaji sampai badah
    anda tdk lagi mengandung hayat.. & teruuuus berkiprah untuk negara INDONESIA tercinta ini … semoga Alloh swt tertaaaaap memberikan A.S.L.B … Ajzkh

  4. Setuju, karena itu mari kita mengamalkan ajaran Islam dengan kaffah. Serta sebarkanlah islam dengan lemah lembut, serta jangan ter;lalu mudah mngkafirkan sesama muslim. Selanjutnya bukalah pintu masjid untuk sesama muslim, sembari mengajak mereka ke jalan yan g lurus. Jangan ada lagi pintu masjid yang tertutup kecuali hanya untuk golongan sendiri, and selanjutnya jangan ada lagi kain pengepel yang menari di atas pijakan orang muslim dari golongan yang lain jika mereka mepnapakkan kakinya di masjid LDII. Saya yakin dengan cara ini, LDII akan dicintai umat.

    • setuju pak……..mudah2an tidak ada lagi yg cuci tangan setelah bersalaman dengan muslim diluar golongannya……ISLAM itu indah dan penuh kasih sayang ….;-)

  5. ldii ternyata adalah organisasi yang benar2 memegang teguh amanah alloh dan rosul, saya sudah membuktikannya, tidak seperti yang orang2 pada umumnya kira sebelumnya. sangat jauh.

  6. Sudah… jangan berdebat… wong sama2 islam kok berdebat… kan yo sabda Kenjeng Nabi kita ni saudara..,, bagi yang punya ilmu… monggo ditularkan… tapi dengan cara yang baik tanpa menyakiti,, kalau tetap ndak diterima ya udah jangan dipaksa… disini jangan merasa paling benar.. hati2 itu benih sombong… orang yang mengikuti guru atau orang lain bukan berarti tdk mengikuti Qur’an atau hadist… tapi kita butuh perantara untuk mengenal itu….

  7. Islam itu tidak perlu diperdebatkan,,,yang penting jalankan perintahNya dan jauhi laranganNya. jika dianggap baik kerjakan, jika buruk tinggalkan,, dan yang penting lagi tidak saling menyakiti,,,sekhusuk apapun ibadahnya jika menyakiti sesama muslim,,tidak ada jaminan baginya, sebelum meminta maaf dan dimaafkan…

  8. Ketika dunia sdh rusak maka Allah pasti akan mengutus rosul Nya ke dunia, utk memperbaiki , agar para manusia yg sdh rusak imannya mau kembali ke jalan yg benar .

  9. LDII mengikuti salah satu madzhab empat apa tidak?

  10. insyAllah, sangat bermanfaat

  11. thamrinsamad

    apapun organisasi anda apapun partai politik anda hanya yang mengamalkan islam menurut alquran dan sunnah rasul berdasarkan hadist sahih itulah islam yang sebenarnya

  12. saya pernah memperdalam tentang al-qur’an dan hadist LDII. saya seorang pekerja perkebunan. mohon untuk lbh praktis saya ingin dapatkan wacana2 qurdist karena di kebun susah sinyal. terima kasih

  13. bambanag satyawan lemabang palembang

    mas herman kamil,
    lbh baek sekali wkt dtg lgsg k pgajian kami…., coba prhatikan. akan lbh bijaksana bila anda berpndapat setelah mengetahui dan melihat langsung.
    satu contoh, anda membahasa padang masyar, sblm jauh k sana, apa anda tau pertanyaan apa yg pertama kali d tanya malaikat d kubur???

  14. titin sumarni

    semoga dgn adanya keterangan2 tsb diatas ….kita sbg umat yg awam…..menjadikan kita lebih pintar dan cerdas….dan lbh bs memahami bhw kita mmg hrs lbh bnyk belajar….jangan taklid …gali lah terus ilmu ke islaman kita…..

  15. Saya mah mau LDII mau NU mau Muhammadiyah mau Persis mau FPI mau Syiah, bodo amat, ketika mereka masih Tuhan y Allah SWt dan solat lima waktu, itu masih saudara seiman,

  16. mohon maaf, sebaiknya hal2 yg sifatnya khilafiah tidak perlu dibahas, masih banyak hal2 lain yang lebih bermanfaat untuk dikaji bersama, ilmu Al Quran dan Al Hadist ini msh sangat banyak yang perlu dipelajari. Sebaiknya kita fokus pada kajian ilmu agamanya saja, ndak perlu nyebut dari mana2, yg penting dari Al Quran dan Al Hadist yang murni, sehingga kita tidak terjebak pada syirik, bid’ah, khurofat, tahayu dan taqlid. Terimalah kebenaran dari siapapun, walaupun seorang budak dan pelacur

  17. Assalamu’alaikum wr,wb
    Ya…allah…ampuni kami,muslim laki2 dan perempuan mukmin laki2 dan perempuan dari timur hingga barat,yang telah lalu hingga sampai kiamat…amin..
    Uraian2 diatas benar adanya…..tp jangan trs kita menutup mata…..Geli rasanya kalau dengerin jurkamnya “bid’ah sesat..neraka…”coba berfikir dan merenung…ada ayat yg mengatakan “tidaklah kuciptakan jin dan manusia melainkan hanya untuk beribadah kepadaKU”kata Allah.Di indonesia anda solat pake bahasa indonesia…itu bid’ah…solat magrib 4 rokaat itu bidah…Tp kl solat di atas gedung tingkat 10 sesuai syariat itu tidak bid’ah..walau itu sesuatu yg baru…Ibadah itu luas…ngojek ,nyangkul,nyusui anak,kumpul istri,semuanya juga bisa sebagai ibadah..bahkan dari tidur sampai tidur lagi harusnya itu ibadah…dengan niat lillahi ta’ala/iklas…tawakal…mengharap ridonya.kalau Allah ridho,janji allah surga..kalau ndak ridho, neraka…Apa yg buat allah ndak ridho..? …Banyak sekali….contoh…anda sholat…niat lillahita’ala..bacaan tartil…tpi hati anda goflah.kalau ndak,fikiran anda kemana2…atau riya’ ,ujub dsb masih bertengger dihati…itu Allah tak rido “solat itu mikrojnya orang mukmin.” juga adalarangan keras lewat didepan orang solat….hal seperti ini kiranya jadi renungan kita…sehingga menambah iman dan takwa kita….surga itu sudah janjiNYA….ndak usah kita minta..Allah itu maha menepati janji….yg perlu difikirkan itu ibadah kita ini diridhoi allah atau masih koreksi…kalau blm diridoi celakalah kita……mari kita galang persatuan umat….jangan pecah belah…kita ini harus bersyukur…..mendapatkan islam yg telah komplit…..jaman nabi itu banyak yg tidak mendapatkan islam secara komplit seperti sekarang…..supaya tidak menjadi fitnah….sahabat yg gugur/sahit diawal2 dakwah beliau……Wassalam

  18. Yg selama ini menjadi ganjalan di hati saya sudah terjawab.
    1.masjid yg di pakai solat orang yg bukan warga LDII terus di pel.trimakasih memang untuk menjaga kebersihan.
    2.beribadah hanya mengikuti Al quran dan sunah rosul.
    3.tidak bersalaman dengan orang yg bukan maqromnya,betul.itu perintah Allah dalam Al quran.Surat An-Nur ayat 31.pandangan aja suruh menjaga apalagi harus bersentuhan.Trimakasih .

  19. Yang paling penting, ikut pengajian itu jangan cuma di 1 sumber. Jadi tidak fanatik aliran. ambil yang benar dan tinggalkan yang sesat. Kl ada pengajian tertentu mengajarkan ketidak benaran (sesat), yaa tinggalkan aja. Islam itu harum baunya. karena kebaikan yang ia ajarkan. Siapapun yang mengajarkan keburukan, pasti baunya akan berbeda. salam..

  20. sebaiknya hal2 yang sifatnya khilafiah seperti ini tidak usah diperdebatkan. Masih banyak ilmu Quran Hadist yang harus kita kaji dan fahami, yg jauh lebih bermanfaat untuk kita sharing. Perdebatan seperti ini tidak akan pernah selesai karena setiap orang pasti punya keyakinan dan fanatisme masing-masing. mari kita jalin ukhuwah islamiyah yang kuat dalam setiap perbedaan kita.

  21. Bambang Arjuna

    Islam adalah agama yg benar di dunia ini semua yakin, hanya manusianya sj yg suka nyleweng2 dan menyalahi ajaran Allah dan Nabi-Nya demi kepentingannya sendiri. Kelak manusia yg seperti ini akan melihat akibat dari amalnya yg tlah dilakukan. Toh Allah maha tahu apa yg kt lakukan. Penyesalan kemudian tak berguna, tobat sdh terlambat. Smoga Allah mengampuni kt umat islam seluruhnya dari kesalahan dan kekhilfan yg selama ini tdk kt sadari. Amien

  22. Ku cari jalan yang,,,,,, benar, mudah2an disini, ku dapatkan.

  23. herman kamil

    Salah satu tanda nyata dari melaksanakan al-Qur’an dan Sunnah Rasul TANPA RO’YI adalah TIDAK MEMISAHKAN DIRI DARI JAMAAH UMAT ISLAM LAINNYA. Mereka adalah kaum yang bisa sholat bersama, bisa mengimami dan bisa diimami.

    Siapakah yang lebih baik ilmu islam dan bacaan Qur’an nya selain Rasul SAW dan para sahabat yang terdahulu masuk Islam. Mereka bahkan tidak merendahkan mereka yang masuk Islam setelah Fathu Makkah.

    Para sahabat Rasul bisa saling mengimami dan diimami, Khalifah Umar bahkan minta diimami Ubay bin Ka’ab untuk sholat tarawih.

    Sungguh benar sabda Rasul SAW: “Dan tidaklah akan masuk surga orang yang ada rasa sombong, walau sebiji sawi, dalam hatinya”.

    Sabda Rasul lainnya:”Salah satu tanda sombong adalah merendahkan orang lain”. Apalagi bila orang lain itu adalah sesama Muslim.

    Pada akhir ayat 32 surat Najm, Allah berfirman: “Janganlah menganggap diri kamu suci, Allah-lah yang tahu tentang siapa yang bertaqwa”.

  24. yang penting solatya jangan telat 5 waktu cukup hidup berdasarkan alquran dan hadis nabi muhamad saw,perbedaan hidup pandangan wajar itu fitrah manusia,kalau salah dan benar musawarah ada wadahnya,kiayi ustad atau ada lembaganya mui.ko repot.

  25. Bagaimana mengikuti cara para khalifah setelah Nabi, jika Ali.ra -menantu/keponakan Rasul- sbg khalifah yg ke empat (pengikutnya) tdk mengakui (tdk sejalan pemahamannya) dengan khalifah sebelumnya?. Trm ksh.

  26. Jadikanlah Al-Qur’an dan hadis sebagai pedoman hidup kita, sebagai orang-orang yang berada dalam jalan-jalan yang benar.

  27. assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh
    saya mau tanya apa hukumnya mensholati orang yang mati bunuh diri, agar saya tidak salah.
    terimakasih.
    wassalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

  28. jadikan islam kita sbg rahmatan lil alamiin

  29. PERBEDAAN ITU HAL YG BIASA CB KLO KEARAB SAUDI BERAPA RIBU UMAT ISLAM DISANA KAN GA SAMA,,LDII HANYA ORGANISASI,,JD KLO ORG MENJELEKAN LDII,,APA ORG ITU DAH DIJAMIN MASUK SURGA,,MARI KITA SAMA2 BERFASTABIKUL QOIROT BERLOMBA2 MENCARI KEBAIKAN ..

  30. Tambah lama tambah banyak comment nya…
    Apa nggak ada yang private yah…?
    Biar gak nyampur ama comment yg lain dan gak kebanyakan comment.
    Misalnya di FB atau WA atau BBM…

  31. Sohinslendro

    Hakikat orang hidup adalah berbuat baik,,mari kita utk berbuat baik,jangan saling memfitnah,menuduh,menjelekkan,dll..baik LDII,NU,Muhammadiyah,Syi’ah,Persis,Al irsyad,dll..semua harus rukun dan berbuat baik,,malu dengan orang Hindu,Budha,Kristen,Katolik,dll..klau kita sesama Muslim berantem terusss,,ayooo kompak semangat NKRI harga mati..

  32. Mau DANGDOET,POP,JAZZ,toh itu MUSIK MUSIK juga kan?
    Begitupun dengan ISLAM,mau NU,PERSIS,MUHAMMADIYYAH,toh itu ISLAM ISLAM juga kan?
    MARI KITA BERSATU DALAM PERBEDAAN,bukankah sebagai SESAMA MUSLIM,KITA SEMUA INI BERSAUDARA?

Berikan komentar yang relevan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s